Rabu, 14 November 2012

PERBANYAKAN VEGETATIF BUATAN DENGAN PENYAMBUNGAN (GRAFTING)


Tanaman dapat diperbanyak dengan berbagai cara. Secara umum dapat dibagi menjadi dua golongan yaitu generatif dan vegetatif. Perbanyakan generatif adalah perbanyakan tanaman yang diawali dengan perkawinan, dan kemudian menghasilkan biji, sering disebut orang tanam biji. Perbanyakan vegetatif adalah perbanyakan tanaman tanpa perkawinan, terbagi menjadi vegetatif alami dan vegetatif buatan.
Vegetatif alami antara lain :

• Anakan (pisang)
• Rundukkan (strawberi)
• Umbi lapis (bawang merah)
• Umbi batang (kentang)
• Umbi akar (dahlia)
• Rizoma (jahe)
• Stolon (arbei, nenas)
• Merunduk
• Tunas (sukun)

Vegetatif buatan antara lain :
• Stek
Cangkok
• Grafting
• Kultur jaringan

Perbanyakan dengan cara generatif (biji) mempunyai kelebihan umur tanaman relatif lebih panjang, tanaman lebih kuat (kokoh) dan masa produksi (buah) lebih lama, tetapi mempunyai kekurangan yaitu kualitas buah/bunga sulit diduga (tergantung dua induk yang melakukan perkawinan/penyerbukan bunga) dan lambat berproduksi. Perbanyakan dengan cara vegetatif mempunyai kelebihan tanaman cepat berproduksi dan kualitas buah/bunga sama persis dengan induknya (induk tunggal).
Untuk menghasilkan tanaman dengan semua keunggulan di atas dapat dilakukan dengan menggabungkan cara generatif dan vegetatif. Tanaman diperbanyak dengan biji (generatif) dan setelah cukup besar tanaman digrafting (vegetatif), sehingga hasil produksi buah/bunga berkualitas sama dengan induk bahan sambungan bagian atas dan batang bawah yang kokoh serta tahan terhadap kondisi lingkungan yang tidak menguntungkan.
Grafting adalah penggabungan batang bawah dan batang atas dari tanaman yang berbeda sehingga tercapai persenyawaan, dimana tanaman gabungan ini akan tumbuh terus sebagai tanaman baru. Grafting terbagi dalam beberapa cara :
1. Sambung batang
a). sambung pucuk
b). penyusuan

2. Sambung mata tunas (okulasi).

TUJUAN DAN MANFAAT GRAFTING (PENYAMBUNGAN)
Pada awalnya tujuan grafting ini antara lain untuk :


1.     Memperoleh bibit tanaman dengan kualitas hasil yang pasti (dapat diketahui).

2.    Memperoleh bibit tanaman yang cepat berproduksi.

3.    Memperoleh tanaman yang kokoh pada batang bawahnya dan kualitas buah/bunga yang baik pada batang atasnya.

4.   Memperbaiki jenis tanaman yang telah tumbuh dengan jenis yang diinginkan dengan mengganti pucuk tanaman tersebut.

5.    Menghasilkan sebuah tanaman dengan berbagai macam jenis buah atau bermacam-macam warna bunga. Sebuah pohon mangga misalnya dapat menghasilkan buah dngan jenis mangga gadung, goleg, manalagi dan arum manis sekaligus atau sebatang pohon bougenvile dengan bunga berwarna merah, putih, kuning dan pink sekaligus.


 Dalam perkembangannya dengan penyambungan dapat diperoleh manfaat antara lain adalah :
1.   Memperbaiki kualitas dan kuantitas hasil tanaman,· dihasilkan gabungan tanaman baru yang mempunyai keunggulan dari segi perakaran dan produksinya,  perakaran lebih    kuat dan produksi tinggi.  Mempercepat waktu berbunga dan berbuah (tanaman berumur genjah)·  menghasilkan tanaman yang sifat berbuahnya sama dengan induknya.
2.    Mengatur proporsi tanaman agar memberikan hasil yang lebih baik, tindakan ini dilakukan khususnya   pada tanaman yang berumah dua, misalnya tanaman melinjo.
3.  Peremajaan tanpa menebang pohon tua, sehingga tdk memerlukan bibit baru & menghemat biaya eksploitasi. Peremajaan total berlaku sebaliknya.


Manfaat Lain :
1. Tanaman bisa menjadi Kerdil. Untuk perkebunan buah, misal apel. Tanaman yang kerdil akan lebih mudah diambil buahnya.
2.Pembibitan Hybrid: Untuk mempercepat jatuh tempo hibrida di pohon buah program penangkaran. Hybrid bibit dapat berlangsung sepuluh tahun atau lebih untuk bunga dan buah pada akar mereka sendiri. Grafting dapat mengurangi waktu untuk berbunga & mempersingkat program penangkaran.
3. Kekokohan: Untuk memberikan batang, kuat tinggi untuk semak dan pohon hias tertentu. Dalam kasus ini, graft dibuat pada ketinggian yang diinginkan pada tanaman induk dengan batang yang kuat. Contoh : digunakan untuk menaikkan 'standar' mawar, yang mawar pada batang yang tinggi.
4. Perbaikan: Untuk memperbaiki kerusakan pada batang pohon, seperti pengupasan kulit oleh tikus. Dalam hal ini graft dapat digunakan untuk menghubungkan jaringan menerima aliran dari akar ke jaringan di atas kerusakan yang telah dipisahkan (patah)
5. Untuk mengubah kultivar dalam kebun buah-buahan ke kultivar lebih menguntungkan, disebut topworking. Ini mungkin lebih cepat untuk meng-graft kultivar baru ke pohon daripada untuk menanam kembali pohon di seluruh kebun kebun.
6. Menjaga konsistensi: Contoh Apel terkenal karena variabilitas genetik mereka, bahkan berbeda di beberapa karakteristik, seperti ukuran, warna, dan aroma, buah-buahan yang terletak di pohon yang sama. Dalam industri pertanian komersial, grafting dikelola untuk menentukan sifat buah.

JENIS TANAMAN YANG DIHASILKAN DENGAN GRAFTING

Ada beberapa jenis tanaman yang dapat dihasilkan dengan grafting seperti contoh di atas :

1. Tanaman buah antara lain :

a) Mangga dengan berbagai jenisnya termasuk kesturi, kuini dan hambawang.
b) Jeruk dengan berbagai jenisnya seperti jeruk sambal, jeruk manis, jeruk siam, jeruk nipis, jeruk besar dan lain-lain.
c) Jambu air dengan berbagai warna buahnya.

2. Tanaman hias antara lain :

a) Bogenvil dengan berbagai warna bunganya.
b) Kembang sepatu dengan berbagai warna bunganya.
c) Beringin dengan berbagai bentuk dan warna daunnya.
d) Soka dengan berbagai warna bunganya.
e) Adenium dengan berbagai warna bunga

f) kaktus dengan berbagai variasi warna dan bentuk






SYARAT BATANG BAWAH DAN BATANG ATAS
 
Pilihlah batang bawah tanaman yang mempunyai keunggulan seperti kokoh, tahan terhadap kondisi tanah yang tidak menguntungkan dan tahan terhadap hama dan penyakit yang berasal dari dalam tanah.  
Sedangkan batang atas pilihlah yang akan menjadikan tanaman hias menjadi menarik dengan bunga dan daun yang indah. Untuk tanaman buah-buahan pilih tanaman yang akan menghasilkan buah yang  banyak, rasanya manis, ukurannya besar dan berbuah sepanjang musim.
Dan yang terpenting antara batang atas dan batang bawah haruslah masih dalam satu kedekatan keluarga, misalnya mangga tidak akan mau menyatu dengan jambu. Makin dekat sifat kekeluargaannya, makin besar tingkat keberhasilan penyambungannya.
Dengan teknik grafting ini kita dapat menghasilkan tanaman buah atau tanaman hias yang bernilai seni tinggi.

TEKNIK GRAFTING TANAMAN

Menyambung atau Grafting merupakan metode perbanyakan vegetatif buatan. Grafting/penyambungan adalah seni menyambungkan 2 jaringan tanaman hidup sedemikian rupa sehingga keduanya bergabung dan tumbuh serta berkembang sebagai satu tanaman gabungan.
Teknik apapun yang memenuhi kriteria ini dapat digolongkan sebagai metode grafting. Budding adalah salah satu bentuk dari grafting, dengan ukuran batang atas tereduksi menjadi hanya terdiri atas satu mata tunas . tanaman sebelah atas disebut entris atau batang atas (scion), sedangkan tanaman batang bawah disebut understam atau batang bawah. Batang atas berupa potongan pucuk tanaman yang terdiri atas beberapa tunas dorman yang akan berkembang menjadi tajuk, sedang batang bawah akan berkembang menjadi sistem perakaran.
Perbanyakan tanaman dengan cara grafting merupakan teknik perbanyakan yang mahal karena memerlukan banyak tenaga terlatih dan waktu. Teknik ini dipilih dengan pertimbangan untuk memperbanyak tanaman yang sukar/tidak dapat diperbanyak dengan cara stek, perundukan, pemisahan, atau dengan cangkok. Grafting paling sering digunakan pada pohon ataupun tanaman bunga.
Pada teknik perbanyakan secara Grafting perlu disediakan bagian tanaman sebagai calon batang atas dan bagian tanaman sebagai calon batang bawah (dari tanaman sejenis). Umumnya calon batang atas adalah tanaman yang produksinya diutamakan sedangkan batang bawah adalah batang yang memiliki ketahanan terhadap faktor lingkungan seperti kekeringan dan lain sebagainya. Untuk penyambungan, calon batang bawah dipotong berbentuk huruf v sedangkan batang atasnya dipotong menyerong kiri-kanan agar dapat diselipkan secara tepat pada batang bawah. Setelah diselipkan secara tepat, sambungan ini lalu di ikat membentuk satu tanaman utuh.Tanaman sambungan dibiarkan hingga tumbuh menyatu & siap untuk ditanam.

LANGKAH-LANGKAH PENYAMBUNGAN/GRAFTING (TEKNIK V)

Ada banyak cara Grafting salah satunya adalah teknik V. Grafting V adalah cara grafting yang paling aman, karena bidang perekatan antara batang atas dan batang bawah cukup besar, dan kedua batang dengan mudah dapat menyatu dan tidak mudah lepas. Tata cara pengerjaannya sbb:
1. Persiapkan semua alat dan bahan untuk grafting
2. Entress atau batang atas, daunnya dibuang, disisakan pangkal tangkai daun sekitar 1 milimeter dari batang.
3. Potong batang bawah secara horisontal, lurus, dan usahakan pemotongan sekali tebas langsung putus.
4. Buatlah sayatan berbentuk huruf V pada batang bawah dimulai dari tempat hasil potongan horisontal.
5. Buat potongan huruf V terbalik untuk entrees atau batang atas, kemudian potong bagian atasnya sehingga entress berukuran panjang 2-3 cm, dan terdapat beberapa ruas.
6. Rekatkan batang atas pada batang bawah mengikuti alur huruf V. Pastikan bahwa kedua potongan huruf V sebidang sehingga ketika direkatkan, tidak ada rongga.
7. Ikat bidang sambungan dengan plastik pengikat, dan ditutup dengan plastik penutup.
8. Kalungkan label yang berisi informasi nama jenis entrees, serta tanggal pelaksanaan penyambungan. Selanjutnya letakkan pada rak yang sesuai, ditempat terbuka, dan lakukan penyiraman pada media tanam 1-2 hari sekali.
9. 2 (dua) minggu setelah penyambungan, buka plastik penutup. Sedangkan plastik pengikat masih dibiarkan menempel. Plastik pengikat dapat dibuka setelah 3-4 bulan. Keberhasilan ditandai dengan munculnya tunas dari ruas batang atas, sekitar 2-3 milimeter saat penyambungan telah 2 minggu. Selanjutnya tanaman yang sehat, akan berbunga setelah 2-3 bulan dari saat penyambungan.

1 komentar:

  1. tanaman apa saja yang dapat di sambung????
    maaf tanya sedikit

    BalasHapus

Laman